WELCOME

Khamis, 29 Disember 2011

♥ღ¸.•´¯)♥ஜ♥ kaulah LILIN hatiku ♥ღ¸.•´¯)♥ஜ♥


Kisah kehidupan seorang hamba Allah yang terang melupakannya… bermulanya kisah hidupku apabila dilahirkan kebumi ini oleh seorang yang kugelar ibu… aku dijaga dan di beri kasih sayang yang secukupnya tanpa ada sedikit pun kekurangannya dari adik beradik ku yang lain… ibu seorang yang tidak penah jemu melayan karenah ku dan Ayah juga tak penah kenal erti penat memberi sokongan kepadaku…
Teringat di saat kali terakhir ayah memeluk aku… ketika itu aku baru mendapat keputusan PMR… ayah memelukku kerana aku mendapat keputusan yang cemerlang didalam PMR… lalu dihadiahnya sebuah motor untuk ku supaya aku mudah untuk berulang alik kesekolah… lalu disitu bermulalah sebuah kehidupan yang gelap dan penuh berliku….
Sejak hari itu aku mula pandai berjinak dengan cinta… membuatkan aku sedikit demi sedikit melupakan diri dunia yang nyata… aku juga mula bercampur dengan orang-orang yang tidak sepatutnya seperti geng underground dan berbagai lagi malah aku juga tidak terlepas terjerumus untuk menjadi seorang minah rempit…
Pada awalnya aku hanya mengikuti mereka tetapi lama kelamaan jiwa memberontak untuk mencuba bermacam-macam pekara… bayangkan sudah dapat sekali lepas tu mahu berkali-kali… Selepas itu perubahan diriku disedari ayah dan ibu… ibu hanya mampu berpesan… hari-hari bermandikan air mata kerana sikap ku… pesan ibu langsung aku tak endahkan… malah leteran ayah juga tidak ku pedulikan… aku hanya memekakkan telinga dan terus melakukan apa sahaja mengikut kehendak hati yang sudah mati.

Pekara tersebut berterusan sehingga aku tamat persekolahan tetapi keputusan peperiksaan aku amat mengecewakan… ayah dan ibu hampa dengan aku tetapi mereka masih lagi memberi aku semangat untuk memajukkan diri…
Tetapi aku bentak dengan semuanya lalu mengambil keputusan untuk bekerja di Kuala Lumpur…

Aku tinggal di rumah bujang bersama rakan yang aku baru kenal.. menjadikan aku semakin buas disana… lalu ditakdirkan aku mengenali seorang lelaki yang agak alim pada pandangan ku… kami menjalinkan hubungan bersama.. dari situ aku berlajar berubah sedikit demi sedikit untuk menjadi orang yang berguna… setahun perkenalan kami dan dua tahun menjalin hubungan cinta… akhirnya rahsia segalanya terbongkar aku di tipu hidup-hdup… disebalik tingkah laku yang sopan rupanya tersembunyi kelakuan syaitan disebalik seri di wajahnya itu…perpisahan kami membuatkan hidupku kembali memberontak untuk mencari ketenangan…
Apa yang aku dilakukan bukanlah bersujud kepada Tuhan dan memohon untuk diberi ketenangan… tetapi aku masih tetap melupakan NYA malah terus membelakang ibu  dan bapaku.. aku hanya mencari hiburan yang boleh membuatkan aku dari teringatkan  sidia… aku telah pandai ke disco, meminum arak , membuat maksiat dan sebagainya asalkan dapat membuatkan pemikiran ku tidak berfikir tentang sidia… segalanya berlarutan sehinggalah tiba hari lahirku yang ke 23...
Aku terkejut dengan hadiah yang ku terima
Dihadiahkan aku sepasang kasut berharga rm245 dan seutas rantai
emas dan buahnya tertulis nama ayah dan ibu…
Disertakannya sehelai kertas yang bertulis… “ibu menghadiahkan mu kasut itu adalah untuk kamu mudah kembali kejalan yang benar… kerana kata orang jika mahu pulang kejalan yang benar jalan itu penuh duri dan liku…gunakanlah ia dengan sebaik mungkin selagi ia masih mampu berkhidmat untukmu…
Andai engkau kepenatan dan terasa mahu berputus asa… jadi lihatlah nama ibu dan ayah mu dirantai itu… kerana kami akan sentiasa menyokong dan membantu mu untuk pulang…
” Kulihat air mata ibu mengalir ketika mengenakan rantai itu pada ku… ku tahu dari raut wajahnya terpampang rasa kecewanya terhadap sikapku… walaupun tidak diluahkannya… Aku tahu aku tidaklah seperti adik beradik yang lain… yang mendengar kata ibu dan ayah serta berjaya dalam hidup… tapi ibu dan ayah tidak pernah sesekali menyindir atau mengetepikan aku… aku disayangi sama seperti yang lain…

Terbayang segala pengobanan ibu dan ayah ketika itu… antaranya ibu yang tak penah kenal erti berputus asa dengan sikapku.. malah sanggup menjaga aku ketika aku sakit…
Walaupun ibu tahu aku sebenarnya sendiri yang mencari penyakit… ditatangnya aku dengan penuh kasih tanpa sebarang kecacatan… ayah pula sering menunggu kepulangan ku diwaktu malam… kadang-kadang sehingga terlelap ayah di kerusi ruang tamu ketika menungguku… kepulangan ku tidak di marahi tetapi hanya di tanya satu soalan… “kemana tadi…???”
Tetapi itu pun dengan nada yang lembut… ayah juga tak penah penat menasihati ku… berbagai jasa meraka kepada ku yang bermain difikiran ku ketika itu…
Selepas hari itu aku mula berubah sedikit demi sedikit kemana sahaja aku mahu pergi pasti kasut yang dihadiahi ibu dan ayah ku pakai… andai aku mahu kembali kejalan yang gelap pasti aku teringat akan ayah dan ibu…Lama kelamaan aku telah jumpa jalan yang terang untuk ku… alhamdulilah sehingga kini aku masih lagi di jalan yang terang… aku masih lagi sujud dan bersyukur keatas tuhan kerana telah memberikan aku kekuatan dan petunjuk untuk aku kembali ke jalan yang benar… dan terima kasih ku ucapkan pada ayah dan ibu yang tak penah kenal erti putus asa terhadapku… andai dipanjangkan umur pasti aku akan membalas jasamu…
IBU...AYAH......
KAULAH  LILIN  HATIKU....
Cinta monyet menjadi sinonim dalam hidup setiap insan… namun ada juga insan yang tidak mahu menerima sejauh mana kehebatan cinta monyet itu sebenarnya…
Kelas 1 wira…
“tak pe Rafi, aku tak kesah..asalkan kau ingat hari jadi aku setiap tahun, itu sudah memadai bagi memberi aku kebahagiaan..” bisik Tiara yang keseorangan di dalam kelasnya. Tetapi, apa yang menghairankan Tiara ialah, “kenapa bunga ros yang dia bagi aku warna putih?”

Daun pintu kelas itu dikuak oleh seorang pelajar lelaki yang mempunyai sepasang mata yang bulat. Rafi namanya. Tiba-tiba, dia bersuara, “water! Mai sini jap”. Water itu adalah panggilan mesranya kepada sahabat yang paling dia sayang, Tiara. Tanpa berlengah, Tiara meninggalkan tempat duduknya dan mendapatkan Rafi yang sedang menanti di daun pintu.

“hepi befday!”, Rafi ucapkan kepada Tiara sambil menghulurkan satu bungkusan kecil yang berwarna merah. Senyuman Rafi turut dibalas dengan senyuman manis Tiara. “jangan bukak sekarang tau, nanti orang nampak, malulah aku..”, kata Rafi sambil ketawa kecil. Tiara turut ketawa dan berjanji akan membuka hadiah tersebut selepas pulang ke asrama.
Setahun kemudian, di pagi yang nyaman Tiara sampai awal ke kelas. Hari itu adalah ulang tahun kelahirannya yang ke-14.
Selepas melabuhkan punggungnya di kerusi, dia ternampak satu bungkusan merah di dalam laci mejanya. Kali ini bungkusan itu lebih besar daripada bungkusan yang diterimanya setahun lalu. Tiara hanya mampu tersenyum.
“ Assalamualaikum…” Tersentak Tiara dari lamunannya. Tiara mencari dari manakah suara itu datang. Rupa-rupanya, Rafi sudah lama berdiri di belakang Tiara. Dihulur sekuntum bunga ros putih kepada Tiara bersama-sama dengan sekeping kad kecil berbentuk hati. Sejurus menyerahkan ros dan kad itu, Rafi meninggalkan Tiara tanpa berkata apa-apa. “malu agaknya..”, bisik hati kecil Tiara.
“salam, water… selamat hari jadi ke-15..semoga persahabatan kita akan berkekalan sehingga nafas aku yang terakhir…aku doakan untuk kejayaan kau… maaflah, tiada bungkusan merah untuk kau tahun ini..


Sehari sebelum ulang tahun kelahiran Tiara yang ke -15, di dalam sebuah kedai hadiah.
“kak, esok hari jadi kekasih saya. Saya nak bagi hadiah. Tapi,…”
“tapi ape?” penjual itu cuba mendapatkan maksud disebalik wajah Rafi yang penuh dengan kerisauan.

“dia tak tahu yang saya suka kat dia…”
“oh..bagilah ros merah..”
“tak nak, saya tak nak dia tahu yang saya cintakan dia, saya takut nanti dia tinggalkan saya…”
“ok..ok..nah, ambil ros putih ni dan bagi kat dia..”, kata penjual itu sambil menghulurkan sekuntum ros putih.
“kenapa ros putih?” tanya Rafi kebingunggan.
“ros putih, lambang kasih sayang yang sejati dan suci,…” hurai penjual itu.

Beberapa bulan kemudian, Tiara dan Rafi pun menduduki peperiksaan menengah rendah, PMR. Sehari sebelum peperiksaan bermula, Tiara menerima satu kad ucapan dari Rafi yang tercatat ucapan, “good luck”.
Peperiksaan itu berlangsung selama seminggu. Selepas menduduki kertas peperiksaan yang terakhir, pelajar Kelas 3 Wira bercadang untuk berkelah di tepi pantai dan secara kebetulan, rumah Rafi terletak tidak jauh dari pantai Pengkalan Balak, Melaka. Akhirnya, mereka bersetuju untuk pergi berkelah di sana.
Sedang ombak membuai merdu, Tiara mengelamun memikirkan betapa hebatnya ikatan persahabatan yang terjalin antara dia dan Rafi. Tiba-tiba, matanya terpaku ke arah satu ukiran pada batu yang tidak jauh dari tempat duduknya. Ukiran itu seperti sudah lama dan terdapat beberapa huruf yang tidak kelihatan. Namun, ianya masih lagi boleh Tiara baca.

“ air, aku sayang kau”, perkataan “air” itu seperti sengaja di ulang ukirannya supaya dapat dilihat dengan lebih jelas. Tiara percaya bahawa pengukir itu ada maksud yang hendak disampaikan disebalik perkataan “air” yang diukirnya.
Lamunan Tiara dikejutkan oleh panggilan rakan-rakannya. “ Tiara, cepat, jom kita cari gemis!”. “gemis?”, tanya hati Tiara. Biarpun dia tidak tahu apa itu gemis, dia bingkas bangun dari himpunan batu itu dan pergi menyertai rakan-rakannya.
“wei, gemis tu ape?”, tanya Tiara sambil ketawa kecil. “ni hah!”, sampuk Rafi sambil menunjukkan gemis ditangannya. Rupa-rupanya, gemis tu adalah sejenis hidupan laut yang seakan-akan kerang, namun ianya lebih kecil berbanding kerang.
“hehe…tu ke dia..”, kata Tiara sambil tersenyum. Semua rakan-rakan Tiara mentertawakannya.
Usaha gigih mereka berhasil apabila mereka berjaya mengumpul sedulang gemis dalam masa kurang dari dua jam. Tiara kelihatan sungguh gembira.
Tibalah waktu makan tengah hari, Tiara dan rakan-rakannya sudah bersedia untuk menjamu selera hidangan yang disediakan oleh ibu Rafi. Gemis yang mereka cari tadi, turut dihidangkan bersama-sama dengan sambal belacan.
“bismillah…”, doa dibaca oleh Syamsul selaku ketua tingkatan 3 Wira. Selesai sahaja doa yang dibaca, mereka mula makan hidangan yang tersedia. Kesemua pelajar 3 Wira berebut-rebut mengambil gemis yang dihidangkan untuk dimakan bersama-sama dengan nasi. Namun, tidak bagi Tiara, dia hanya merenung ke arah hidangan gemis itu sambil mengerutkan dahinya. Dia seperti memikirkan sesuatu.
“water..”, tegur Rafi. “makanlah, aku cari gemis tu, untuk kau..”, sayu suara Rafi menyatakan keinginannya untuk melihat Tiara menjamah gemis yang terhidang itu. Tiara tersentak, lalu berkata, “aku tak makan ni…”, rupa-rupanya, Tiara tidak makan makanan laut melainkan ikan sahaja. Muka gembira Rafi berubah sedih, dia tidak tahu apa yang patut dia lakukan. Dia berasa hampa kerana Tiara tidak mahu menjamah gemis itu walaupun cuma sedikit.

Suasana yang meriah tadi, bertukar suram, Tiara berasa serba salah. Akhirnya, dia berkata, “ok..ok..demi kau, aku makan, tapi, satu je tau..” sambil ketawa. Walaupun Tiara tidak suka akan rasanya, namun dia telan juga gemis itu demi menjaga hati sahabat karibnya. Rafi tersenyum. Suasana di ruang makan itu kembali meriah.
“kring….” Loceng sekolah berbunyi menandakan bahawa tibalah masanya untuk semua pelajar tingkatan tiga untuk berkumpul di dewan sekolah. Pada hari tersebut, keputusan PMR akan diumumkan. Debaran melanda dalam diri setiap pelajar tingkatan tiga. Akhirnya, mereka pun menerima keputusan masing-masing.

Rafi mendapat keputusan 7A dan 2B manakala Tiara cuma mendapat, 6A dan 3B. Tiara menangis dan telah dipujuk oleh Rafi. Pada masa itu, Rafi turut menghulurkan bungkusan merah seperti mana yang dia pernah beri kepada Tiara, namun kali ini bungkusan itu lebih besar. “nah, tahniah”, itulah ucapan dari mulut Rafi namun pada masa yang sama hatinya berbisik, “tahniah sebab kau berjaya mencuri hati aku”.
Tahun berikutnya, Tiara dan rakan-rakannya berpisah apabila mereka masing-masing telah memilih aliran yang diminati. Pada tahun tersebut, Tiara tidak lagi sekelas dengan Rafi seperti tiga tahun yang lalu. Tahun itu juga menjadi penghalang dalam persahabatan mereka. Mereka tidak berpeluang untuk belajar bersama dan bergurau senda seperti dulu.
Tibalah hari ulang tahun kelahiran Tiara yang ke-16, pagi tu, dia datang awal ke kelas dan meninjau ke dalam laci mejanya. Namun, harapannya untuk melihat bungkusan merah pada pagi itu musnah kerana tiada apa-apa pun di dalam lacinya seperti mana tahun lalu. Dia sedar, mungkin Rafi terlupa dengan hari jadinya kerana mereka tidak lagi serapat dulu.
Dua tahun berlalu, dan akhirnya tibalah hari terakhir peperiksaan SPM. Sejurus sahaja keluar dari dewan peperiksaan, Tiara mendapat satu mesej daripada nombor yang tidak dikenalinya, “water, aku nak balek dah…”. “Rafi?”, terkejut Tiara apabila setelah dua tahun lamanya dia tidak mendengar panggilan tersebut.

Tiara mengatur langkahnya menuju ke tempat letak kereta di belakang dewan. Dari jauh dia telah melihat pandangan sayu dari Rafi. Tiba-tiba, langkahnya terhenti, tanpa disangka-sangka, dia menitiskan air mata. Dia tidak mampu untuk meneruskan langkahnya, kakinya lemah. Dia sendiri tidak tahu mengapa.

Rafi berasa sungguh hairan. Namun, dia sedar yang Tiara merasa kecewa dengan sikapnya selama ini. Langkah yang tadinya diatur menuju ke tempat letak kereta, telah ditukar menuju ke asrama puteri. Langkah Tiara diiringi dengan tangisan. Rafi hanya mampu melihat Tiara, kekasih hatinya itu berlalu pergi dari pandangan matanya.
Pintu kamar puteri dibuka, alangkah terkejutnya Tiara apabila mendapati ada satu bungkusan merah yang besar beberapa kali ganda dari bungkusan yang pernah dia terima satu masa dulu. Bungkusan itu diletakkan di atas katilnya. Ada sekeping kad disisi bungkusan itu.


 

“friends forever…I need two years to make this, special for u, my love…”
Sejurus membaca kad itu, Tiara berlari dengan berkaki ayam menuju ke tempat letak kereta. Namun, dia hampa pabila mendapati Rafi sudah pun pergi meninggalkannya. Tapak kakinya yang berdarah itu tidak dihiraukan, dia terus mengejar kereta yang dipandu oleh ayah Rafi. Namun, usahanya itu gagal.

Kegagalannya untuk memahami betapa cintanya Rafi kepadanya selama ini telah menjadikannya manusia paling bodoh di dunia. Tangisannya kini tidak berguna lagi. Dia cuba menghubungi Rafi, namun tidak dapat. Rafi mematikan telefon bimbitnya. Rafi malu dengan Tiara. Dia tahu, Tiara tidak akan dapat menerima cintanya, kerana Tiara amat menghargai persahabatan mereka sehinggakan tidak mampu untuk menukarnya kepada cinta.
Rafi malu untuk mengucapkan cintanya kepada Tiara kerana dia takut Tiara tidak dapat menerimanya dan akan meninggalkan dia bersama-sama dengan cintanya itu. Namun, Rafi silap kerana Tiara turut memiliki perasaan yang sama sepertinya.
Hari perpisahan itu diiringi dengan tangisan Rafi dan Tiara. Cinta mereka hanya terpendam di hati masing-masing.

Sebulan berlalu, Tiara duduk dijendela biliknya di rumah. Dia masih lagi teringatkan Rafi. Sudah beratus kali dia cuba menghubungi Rafi, namun usahanya tidak berhasil. Dia beranggapan bahawa Rafi sudah pun menukar nombor telefon bimbitnya.
Kesunyiannya terhenti apabila Tiara membuka satu kotak di bawah katilnya. Kotak itu mengandungi empat bungkusan merah. Rupa-rupanya, Tiara tidak pernah membuka bungkusan-bungkusan itu kerana dia tidak mahu mencacatkan bungkusan yang dibuat oleh Rafi. Dia sangat sayang dengan bungkusan-bungkusan itu sehinggakan tiada satu pun bungkusan yang terkoyak.

Pada hari tersebut, Tiara nekad untuk membuka bungkusan itu. Alangkah terkejutnya dia apabila mendapati bahawa terdapat susunan kulit gemis dalam setiap bungkusan itu.
Bungkusan yang pertama itu, mengandungi susunan gemis seperti huruf L. Bungkusan kedua pula mengandungi susunan gemis seperti huruf O. Diikuti dengan huruf V dalam bungkusan ketiga. Dan akhirnya, susunan yang paling rumit dan rapi telah membentuk huruf E dalam bungkusan yang terakhir.



Tiara menyusun susunan gemis itu dari susunan yang kecil kepada besar. Maka terhasillah perkataan, LOVE.


Tiara terduduk dan teruslah mengalir air matanya membasahi bumi. Sudah jelas di matanya akan betapa hebatnya cinta Rafi.

“Itulah kisah “cinta Gemis” yang akak tulis masa akak di universiti dulu”, kata Balqis selepas dia menceritakannya kisah itu kepada kanak-kanak yang masih lagi setia mendengar ceritanya di pantai Pengkalan Balak. “mari ikut akak”, ujar Balqis sambil mengajak kanak-kanak itu pergi ke satu himpunan batu di tepi pantai itu. “itu dia”, Balqis menunjukkan ukiran pada batu yang semakin kabur itu.

“ Kak Tiara tu, Kak Balqis kan?”, tanya salah seorang kanak-kanak itu. Balqis menganggukkan kepalanya dan berkata, “nama akak, Tiara Nur Balqis”. Masa tu, air mata Balqis mengalir deras.
Tiba-tiba terdengar satu suara dari belakang mereka, “ dan Rafi tu , adalah abang…”. Balqis ataupun dikenali sebagai Tiara dan kanak-kanak itu menoleh kebelakang. Rupa-rupanya, Rafi yang berdiri dibelakang mereka.
Pertemuan kekasih itu diiringi dengan buaian ombak. Itulah yang dipanggil, cinta gemis.

Percintaan gemis itu berakhir dengan penyatuan dua hati di atas jinjang pelamin. Pasangan pengantin yang umpama pinang dibelah dua dan bak merpati dua sejoli pasti akan menarik perhatian setiap tetamu yang hadir.
Majlis perkahwinan itu turut dihadiri oleh rakan-rakan sekelas Tiara dan Rafi. Mereka berasa sungguh kagum dengan kehebatan cinta rakan mereka. Mereka tidak menyangkakan bahawa cinta monyet yang bermula berbelas tahun lalu kini berakhir dengan kebahagiaan yang diimpikan oleh setiap insan.

Pulau persendirian menjadi pilihan Rafi untuk berbulan madu dengan isterinya tersayang. Sedang Rafi termenung di tepi pantai, dia dikejutkan oleh Tiara. “Apa yang abang fikirkan?”. Rafi menoleh dan menatap wajah isterinya itu sambil berkata, “water”. Tiara dan Rafi ketawa kecil. “kenapa eh abang panggil saya ‘water’?”. “Sebenarnya, abang nak panggil ayang dengan panggilan ‘H2O’, tapi abang ringkaskan kepada water. Ayang ingat tak simbol bagi air yang kita belajar dalam matapelajaran sains? Kan sama dengan dengan bentuk badan dan kaki doraemon dari bawah? Kan dulu kawan-kawan ayang ejek ayang dengan panggilan ‘dore’. So, abang kaitkan simbol itu dan nama doraemon. Akhirnya abang dapat idea untuk panggil ayang ‘water’.” Ujar Rafi sambil ketawa kecil.

Merah muka Tiara dibuatnya. Dia merasa malu. “patutlah abang panggil saya ‘water’..hehe..”
Pada suatu petang yang hening, Tiara dapati suaminya tiada di dalam rumah mereka. Tiara berasa risau. Namun kerisauannya itu hilang apabila Rafi muncul di hadapannya. Rupa-rupanya, Rafi telah pergi ke tepi pantai bagi mencari gemis. Dia mahu Tiara memasak gemis itu dan dijadikannya hidangan makan malam mereka.

Dalam suasana makan malam yang romantis itu, Rafi tiba-tiba berkata, “inilah lambang cinta kita” sambil menghulurkan satu kotak merah. Tiara membuka kotak itu, di dapati dua bentuk cincin yang ditempah khas untuk mereka. Terdapat bentuk separuh kulit gemis di setiap bentuk cincin. Sekiranya dicantumkan kedua-dua cincin itu, maka terhasillah bentuk kulit gemis yang sempurna…

~"Kenapa tidak Siti mati je sebelum ibu lahirkan Siti???”~(Semua Harus Membacanya)


Cerita 10 tahun yang lalu di bangku sekolah aku punyai seorang teman rapat..namanya Siti Maslina. Seorang pelajar yang sangat sederhana, pendiam, berbicara hanya bila perlu tapi dia seorang yang sangat baik denganku. Kujadikan dia sahabat sejati ku.

Suatu hari dia mendatangiku dengan suasana suram menyelaputi seluruh raut wajahnya itu. Sungguh aku berdebar melihat wajahnya begitu rupa. Seperti ada sesuatu yang terlalu berat ditanggung olehnya. Aku beriringan dengannya ke belakang sekolah,tempat kami selalu berbicara di waktu rehat sesi persekolahan.

Sekilas,aku memandang wajahnya, aku terlihat kilatan air jernih berkaca di matanya, Kenapa?Aku bertanya.. Berbagai-bagai yang bermain difikiranku. Kenapa sahabatku ini menitiskan  air mata. Setelah aku mendesak berulang kali, akhirnya dia mengakui..dia tertekan dengan kehidupan ini. Dia menceritakan mengenai keluarganya yang berpecah belah akibat perpisahan antara ibu dan ayahnya, Ayahnya yang menghilangkan diri entah kemana. Ibunya yang menyalahkan dirinya atas segalanya yang terjadi.
Dan keluarga yang tidak lagi menghargai dirinya.

Baginya semua orang boleh menghinanya tetapi dia tidak dapat menerima kenyataan apabila ibunya sendiri tidak dapat menerima dirinya. Kenapa? Dia merintih dan dengan sendirinya aku terasa kepedihan itu.

“Kenapa tidak Siti mati je sebelum ibu lahirkan Siti???” Aku terkejut dengan sebaris ayat tiba-tiba keluar dari mulutnya.

Kenapa tidak Siti mati sebelum besar untuk terpaksa mendengar penghinaan dari ibu sendiri??? 

Aku tersedu,perlahan kusekat air mata yang hampir mengalir di mataku. Aku melihat dia,sahabatku yang kini tanpa segan silu meratapi nasibnya dihadapanku.

Kini dia merasa ingin mati itu lebih baik. Benar-benar ingin mati. Kalau dulu dia masih boleh bertahan,tapi kini dia tak dapat lagi menahan perasaan itu.

Dan aku mengucap panjang di hadapannya meminta agar dia bersabar hanya itu yang mampu aku katakan kerana aku rasakan “setiap sesuatu itu adalah dugaan kerana Tuhan tidak menguji sesuatu hamba setalah Dia tahu hamba pasti mampu menghadapinya”..aku dengan tekun menjadi pendengar setia, aku tak mampu untuk menasihati lebih dari itu, bermain di fikiran ku adakah dengan perkataan sabar akan melupakan niatnya untuk mati?(membunuh diri) Sungguh aku tak tahu.

Segalanya aku berserah pada Allah yang lebih berkuasa. Saat dirinya melepas luahan isi hatinya setelah penat berbicara, loceng pun kedengaran tanda tamatnya waktu rehat, dengan perasaan sebak di dadaku lantas aku hanya mampu berkata,”Tunggu aku esok,disini,” dan setelah itu tanpa sepatah kata aku melihat dia melangkah pergi.

Sungguh malam itu aku tak lena tidur,aku berpusing ke kanan, berpusing ke kiri. Aku tak mampu untuk melenakan mata ku ini, sedang bermain di fikiran ku temanku sedang berduka cita menyiapkan diri untuk mati. Aku bangun,aku tak tahu apa aura yang mendorong aku, mencapai selembar kertas dan sebatang pen, lantas sebagai tajuknya, kutuliskan; “Kenapa Siti Maslina tak patut mati.”

Benar,aku tak tahu kenapa tanganku tak berhenti mencoret, menulis sebab-sebab kenapa Siti tak patut mengharap untuk mati. Tanpa sedar sudah 70 alasan yang aku kemukakan padanya agar dia tekun membacanya.
Pada 5 alasan terakhir yang aku berikan merupakan alasan yang paling aku ingat sehingga kini;



71. Kau berjanji padaku, kita akan sama-sama ke Universiti
72. Kau berjanji padaku, kau akan bawa aku ke pergunungan Alps dan kita akan bermain ski bersama-sama.
73. Kau berjanji padaku, kau akan sentiasa denganku saat tawa dan tangisku.
74. Kau harus berjanjikan terus taat pada Tuhanmu jika kau penat dengan dunia.
75.Kau berjanji padaku ,kau akan hidup kerana dirimu, bukan kerana orang lain.

Lantas setelah selesai menulis, aku melipat kertas itu dan memasukkanya ke dalam envelope.
Esoknya,dia menunaikan janji kami,menunggu ditempat kami selalu  bertemu. Lantas ku tanpa berbicara aku berikan sampul surat itu padanya, dia mengambil tanpa melihat isinya dan terus berlalu tanpa kata. Sungguh aku terluka saat itu. Terluka dengan perlakuannya,terluka kerana melihat matanya yang langsung tidak memandang ku langsung tak sama seperti dahulu. Sungguh Tuhan ,hatiku luluh bila melihat dirinya sebegitu.

Sejak hari itu, aku tidak lagi bertemu dengannya. Aku mendapat khabar bahawa dia telah berpindah sekolah kerana mengikut pakciknya ke bandar. Tidak sempat untuk melambai tangan tanda ucapan selamat tinggal, sungguh aku terkilan. Aku mendengar khabar yang dia ke Utara untuk tinggal dengan pakcik dan makciknya. Namun semua itu tak dapat disahkan. Dan aku,terus merinduinya sebagai seorang sahabat.

10 tahun berlalu,dan masing-masing sudah banyak berubah. Dan aku,sebagai seorang Motivator yang berjaya syukur Alhamdulillah, aku sentiasa sibuk dengan kerja-kerja  dan seminar-seminar di merata tempat. Hari itu, aku baru sahaja pulang dari sebuah sekolah yang menjemput aku untuk memberikan motivasi kepada anak-anak yang akan menduduki peperiksaan. Setibanya aku di pejabat, aku diberitahu oleh setiausahaku yang manis bahawa ada seseorang yang menungguku di dalam pejabat. Hatiku tertanya, siapa yang ingin berjumpa dengan ku? Sungguh aku tak tahu.

Berdebar hatiku, kenapa? Aku membuka pintu pejabatku,dan melihat berdirinya seorang gadis tinggi lampai dihadapanku, manis berbaju kurung berbunga-bunga, Siapakah gadis ini? Seperti pernah kulihat raup wajahnya. Aku hanya berpura-pura biasa, memberikan salam lantas menjemput dia duduk. Dia duduk sambil tersenyum.

Dia berkata;
“Kau tak mengenali diriku Azman?” aku hanya mengerutkan dahi.
“Kau memang tak pernah berubah, sentiasa mengerutkan dahimu jika berfikir,”
“Benar saudari, saya tak mengenali saudari,” setulus hati aku menjawab soalannya.
Dia tersenyum,dan senyuman bersama lesung pipit di pipinya itu mengingatkan aku pada dia, “Ini aku Siti Maslina, sahabat mu waktu sekolah dahulu,”
Ya Tuhan, sungguh,bertapa terkejutnya aku di saat itu bagai tak percaya rasanya, betapa aku merindui dirinya, betapa aku bersyukur dia masih ada di dunia ini.

Lantas dia mengeluarkan sebuah sampul surat, sampul surat itu sudah nampak lusuh dan agak berusia. Dia mengeluarkan kertas itu dan terus membukanya. Dia membacakan setiap kata-kata yang tertulis di atas ketas itu di hadapan ku. Dan tanpa kusedari aku menitiskan air mata, aku benar-benar terharu,sungguh aku terharu.

“Azman, jika bukan kerana setulus hati mu menulis kerana Allah dalam setiap tulisan ini , pasti Siti takde lagi di dunia ni, mungkin Siti dah pergi dalam kekufuran. Terima kasih Azman kerana mngambil berat saat Siti tersesat. Maafkan Siti kerana pergi tergesa-gesa tanpa sempat diri ini mengucapkan selamat tinggal. Maafkan Siti,”

Aku hanya mengangguk dan entah mengapa mulut ku dengan sendiri berbicara, “Siti,sudikah Siti menjadi isteri Azman, “Setulus hati Azman katakan Azman ingin menjadi bahu kepada pada Siti  berkongsi segala suka dan duka” Siti tak mampu berkata-kata, hanya mengangguk tanda setuju. Tak kusangka, perpisahan yang lama membuahkan pertemuan yang seistimewa ini, lantas menghubungkan pertalian yang lebih erat bak sepasang merpati terbang sejoli, membelah angkasa raya membina hidup baru bersama setelah 10 tahun berpisah kerana niat cintanya hanya kerana Allah semata-mata.

Itulah ketulusan hati membuatkan kita sentiasa di hargai,di berkati Allah kerana dengan keiklasan jua membuatkan hati kita lebih dekat dengan Yang Maha Pencipta!

♥ღ¸.•´¯)♥ஜ♥ DisebaliK tiRai heaRty ♥ღ¸.•´¯)♥ஜ♥

Sesetengah nikmat itu hanya datang sekali tetapi bersyukur kena selalu...

Ada sepasang suami isteri yang hidup bahagia. Tidak ada kurangnya bagi pasangan yang dilimpahi dengan kemewahan ini kecuali satu, mereka tidak punya anak walaupun telah lama berumah tangga. Sering mereka bercerita tentang betapa indahnya hidup sekiranya punya seorang anak penyejuk mata. Rasa ini bergolak hebat apabila melihat kepada jiran sekeliling yang sentiasa riuh rendah dengan bunyi hilai ketawa anak-anak, kadang-kadang tangisan nyaring.

Susun atur dalaman rumah mereka yang rapi, kekemasan sentiasa pada tahap maksimum dan semua benda mesti berjalan seperti yang dirancang dan dijadualkan. Rutin hidup mereka semuanya berjalan seperti dalam catatan diari dalam kerapian tahap tinggi. Nota semakan kerja rumah tergantung pada peti ais, pada white board pula senarai semakan keberkesanan, perancangan pula dalam buku management tersendiri. Dengan tekun semua ini diulang-ulang saban hari, minggu dan tahun.


♥.•*¨`*•✿✿ ♥ Ombak Rindu ♥.•*¨`*•✿✿ ♥

“Maafkan abang, sayang.”

Remuk hati seorang isteri dikala suami yang selama 10 tahun menjadi cinta agung dalam hidupnya akhirnya mengakui akan hubungan terlarang yang kini menjadi alunan hidupnya. Sungguh tidak Lia duga… inikah balasan yang Lia terima atas setiap bibit cinta pada Hisham suaminya? Perlahan-lahan  Lia usap airmata yang mengalir. Kehangatan air mata Lia meneyelinap ke dalam dirinya.
“Sayang kasihmu Nurlia sudah tidak sehangat lagi.” Perlahan Hisham melangkah keluar dari kamar yang menjadi saksi cinta  selama sepuluh tahun membina mahligai kasih bersama. Lia merenung langkahnya yang perlahan. Tidak sedikit pun Hisham menoleh kembali. Seolah-olah di dalam kotak hati cinta mereka sudah tidak bersisa lagi.

Malam yang sunyi ini menjadi saksi akan hancurnya hati seorang wanita yang bergelar isteri. Buat Suamiku yang tersayang..Kadangkala aku sendiri tidak yakin dengan dirimu abang. Hanya kerana asmara yang singkat, abang lupa akan cinta yang sedekad waktu ini. Abang lupa di gerbang perkahwinan, susah senang kita bersama. Di saat adik-adik abang memerlukan wang untuk perbelanjaan sekolah, kita suami isteri menguis saki baki simpanan yang ada untuk membantu adik abang. Di saat-saat abang kemalangan yang nyaris meragut nyawa , siapa yang setia menemanimu siang dan malam? Ingatkah abang akan janjimu ketika abang terselamat dari maut? Ketika Abang mengenggam jari Sayang dan Abang bisikan betapa abang bersyukur kerana diberi peluang kedua untuk bersama sayang.

Betapa abang rasa hidup abang lebih lengkap kini kerana baru ketika ini abang tahu nilai kasih sayang yang abang takut abang sudah tidak mampu kecapi lagi. Selama 2 bulan, abang berulang-alik ke hospital untuk rawatan lanjutan. Selama itu , Sayang rasa bertuah kerana dapat berbakti padamu, Abang... Namun semuanya sudah tidak bermakna lagi buatmu.

Sayang ikhlas membantu mu, Abang... Selama ini sayang ikhlas menjaga makan minummu. Sayang jujur dalam membina jambatan mahligai kasih kita. Mungkin ada waktunya, sayang terleka dalam melaksana tanggungjawab sebagai seorang isteri. Sayang sedar ada masanya sayang sendiri melukai hatimu. Dan Sayang hargai toleransimu. Sesunguhnya toleransi dan kasih sayang abang adalah 2 perkaran yang sentiasa membuatkan hidup Sayang seunik-unik kehiudpan. Sayang bahagia. Dan kerana itu sayang tak meragui Abang. Tidak dalam secubit waktu pun. Tapi Sayang silap abang. Rupanya kasihmu layu juga.
Sekali lagi air mata sayang gugur. Sayang renung surat permohonan abang untuk menikah lagi. Sayang tatap perlahan-lahan permohonan yang masih kemas Sayang gengam. Memang dalam hidup seorang isteri seperti Sayang, poligami adalah seperkara sayang takuti. Sayang takut bila isteri abang dua..kasih abang satu. Dan Sayang takut jika kasih yang satu itu bukan milik Sayang lagi.

Abang... malam itu abang mengaku akan hubungan yang selama ini tidak sayang ragui. Sayang ikhlas dengan bantuan abang..Sayang bangga kerana punya suami seperti mu abang. Suami yang bukan sahaja penyayang malah seoarng lelaki yang mudah simpati pada orang yang memerlukan. Dan dikala Farah yang waktu itu datang menangis-nangis kerana sudah tidak betah hidup terseksa bersama suaminya, kita bantu Farah dan anak-anaknya.

Selama 3 bulan, kita suami isteri membantu Farah kenalan Sayang di Universiti dulu. Kita sediakan keselesaan untuk Farah anak-beranak di rumah sewa kita. Kita bantu Farah dengan menempatkan Farah di tempat Abang bekerja. Dan Anak-anak Farah Sayang jaga di waktu siang. Mungkin kerana ketidakhadiaran cahaya mata dalam kamus hidup kita, Sayang menerima anak-anak Farah seperti anak sayang sendiri. Selama 3 bulan itu Sayang bahagia kerana pertama kali dalam hidup sayang, Sayang dapat menjalani kehidupan seorang ibu. Di waktu Farah rasa terancam dengan ugutan suaminya, Sayang bangga abang berani melindungi Farah dan anak-anaknya. Betapa di kala itu, abang bagaikan wira dahulukala. Di saat Farah merasai hidupnya musnah dirobek kisah hidup bersama suaminya, Sayang beri Farah harapan. Sayang tiupkan semangat. Segala-galanya demi nilai satu persahabatan. Tapi cermin persahabatan itu remuk berderai. Malah hati seorang wanita ini lebih terluka bila wanita yang menjadi dalang cinta kita adalah Farah.

Sampai hatimu Farah, madu yang Lia beri tapi racun yang kau balas.. Rupanya kasih sayang yang  Lia curahkan pada anak-anakmu kau balas dengan belaian manja pada suamiku. Apa dosaku padamu Farah? Kata orang bertepuk sebelah tangan tak akan berbunyi. Mungkin salahnya datang dari suamiku tapi tak bolehkah kau fikirkan akan nilai persahabatan kita? Dan kerana persahabatan itu tak mampukah kau menolak suamiku jauh dari hidupmu? Tidak pernah dalam sekelumit di hatiku untuk semua ini, kupinta darimu untuk melayan suamiku sebegitu rupa. Tidak Farah! Tidak. Tidakkah kau sedar kau masih isteri orang. Proses ceraimu masih belum sampai jatuhnya talak. Kau masih isteri orang Farah.

Perlahan-lahan Lia berhenti menulis di dairy, Lia bangkit dari katil. Tiada apa yang mampu Lia tutipkan  lagi. Lia capai permohonan suaminya dari atas katil. Perlahan-lahan Lia melangkah keluar dari biliknya. Di kala itu Lia lihat Hisham sedang leka dibuai perasaan. Di atas Sofa empuk di ruangtamu rumahnya, Hisham cuba memikirkan keserabutan hidup. Lia menghampiri suaminya. Di kala itu pandangan mereka bertemu. Jika semalam, pasti ada gelora asmara cinta bila pandangan mereka bertaut tapi malam ini…….”Pertama kali sayang rasakan pandangan kita kosong. Keruh sungguh wajahmu abang.Bisik lembut Lia di hadapan Hisham Dengan lembut Hisham menarik tubuh Lia kesisinya.
“Abang… Sayang cuma mahu tahu seperkara darimu abang. Berterus-teranglah walaupun ianya paling pahit untuk diterima. Apa yang abang cari pada Farah? Apa yang membuatkan Farah lebih bernilai dalam hidup Abang sekarang?”.

Betapa sakit hati Lia bila kata-kata itu terpaksa meluncur dari bibirnya. Tidak dapat Lia bayangkan kekecewaan yang melanda di hatinya. Perlahan-lahan Lia amati wajah sugul suaminya. Abang.. walaupun hakikatnya kita belum bermadu, Sayang sudah merasakan peritnya kehilanganmu Abang....

“Abang berdosa padamu, Sayang. Dan Abang tak salahkan Sayang kerana membenci Abang. Cuma Abang rasa Farah perlu dilindungi. Dan Abang simpati pada Farah yang tak memiliki bahagia.” Dalam saat-saat sebegini Farah masih dihatimu. Dengan perlahan Hisham melontarkan kata dengan nada duka.

“Tapi kenapa sampai ada keterlanjuran berlaku?” Pertanyaan Lia bagai menduga Hisham.

“Abang lelaki punya keinginan .. punya kemahuan…” Walaupun payah, Abang masih memenangi dirimu. Lia mengeleng sendirian mendengar penjelasan Hisham. “Sayang semakin tidak mengenali dirimu kini. Air mata sudah makin murah untuk mengalir. Tapi Sayang akan kekal kuat. Sayang masih kekal kuat seperti dahulu.” Rayu Lia sambil airmatanya turun mencurah-curah.

“Bagaimana halal dan haram Abang?” Lia masih cuba bertanya pada Hisham biar pun pada jiwanya tidak tenang. Lia kalau boleh mahu Hisham sedar keterlanjuran yang berlaku. Hisham terdiam. Dia semakin resah.

“Abang dah bertaubat , Sayang... Dan kerana itu Abang mahu bertanggungjawab atas keterlanjuran kami.” Mudah sungguh Hisham membina alasan. Indah sungguh takrifan bertanggungjawab dan taubatnya. Lia tersenyum sendirian sambil air matanya terus menerus bercucuran.

“Abang masih belum jawab soalan Sayang? Apa yang membuatkan Farah lebih bernilai dalam hidup Abang sekarang?” Antara dengar dengan tidak Lia cuba mendapatkan kepastian.

Hisham resah. Kata-katanya mati di tengah kesedihan. Ada nada-nada ketidakpastian pada raut wajahnya. Lembut  Lia genggam tangan suaminya Hisham.

“Abang... Sayang cuma mahukan kejujuranmu. .” Dengan isyarat mata Lia cuba memberi keberanian pada suaminya untuk berlaku jujur dengannya.

“Sayang.. Farah mampu menjadikan Abang…AYAH. .” Dan Lia cuma tersenyum mendengar alasan suaminya itu. Seperti yang telah Lia duga. Luruh hatinya mendengar alasan suaminya itu. Dulu janjimu lain Abang tapi kini…....keluh Lia sendiri..

“Dulu , Sayang izinkan abang menikah lain tapi Abang menolak. Abang kata biar susah senang kita sehidup semati..hanya ajal memisahkan kita. Tak akan ada dua atau tiga dalam diri Abang..” Bicara Lia disisi Hisham.

“Sayang… itu dulu.. Abang juga mahukan anak. Hidup abang sepi Sayang tanpa Anak. Abang tahu sayang tak mampu.. Tapi Abang berkebolehan untuk mendapatkan anak.” Lia semakin sakit mendengarnya. Hisham hina kecacatan hidup ini. Hisham ungkit kekurangan diri isterinya.

“Kalau anak yang abang mahukan, Nikahlah Farah. Gauli farah setelah Farah Halal buatmu.” Segera Lia beredar dari Hisham. Dengan kekuatan yang masih berbaki, Lia pandang suaminya sebagai pandangan terakhir. Hatinya sudah terluka.

Dengan langkah ketiga Lia berhenti lantas berkata “Sayang boleh terima kalau abang pilih Farah sebagi madu Sayang tapi.... yang tak mampu Sayang terima ialah.. layanan haram Farah buat Abang dikala Sayang sedang menjaga anak-anaknya. Hancur hati ini Abang. Biarlah kisah cinta kita terkubur disini. Lia menghulurkan salam terakhir buat suaminya. Lia kucup suaminya dan Lia bisikkan lembut padanya….

“Tapi Abang Sayang tidak mampu membuang hubungan haram abang dari kaca mata Sayang. Bebaskan Sayang…” Tersentak Hisham mendengarnya.

“Nanti Sayang…” Hisham menarik tangan Lia hampir padanya.

“Abang perlu bertanggungjawab terhadap Farah. Berikanlah Farah kebahagian yang ingin Abang berikan. Jadilah Abang Ayah sepertimana yang Abang impikan. Cuma.. Sayang tak mampu berkongsi kasih lebih-lebih lagi bila Sayang fikirkan hanya kerana 3 bulan perkenalan.. Abang lupakan Sayang. Hanya kerana 3 bulan pertemuan Abang musnahkan kepercayaan sayang dan Hanya kerana 3 bulan simpati Abang buang halal haram satu hubungan. Dan Sayang tak mahu anak-anak Sayang ada ayah seperti itu.. Maafkan Sayang,Abang. " Bicara Lia sambil menangis.

Perlahan-lahan Lia melangkah pergi jauh dari suaminya. Tiada tolehan kedua buat Hisham suaminya. Tiada lagi simpati buatnya. Yang ada cuma ..….janin berusia 2 bulan yang menjadi lambang kasih dan sayang mahligai yang selama ini dibina. Itulah kebesaran Tuhan buat Lia dan Hisham. Hisham menutup dairy yang selama ini di simpan biarpun berkali-kali tidak henti Hisham tetap akan membacanya. Lia sudah tiada lagi di dunia ini namun menjadi kenangan buatnya dan ombak rindu dalam dirinya pada hati seorang isteri yang telah dia sakiti.

Jumaat, 11 November 2011

~Setulus hati ku mencintai mu~


Jika aku memandang langit
mengharapkan bayangan wajahmu
terurai dalam goresan sendu
kerana disini aku begitu merindumu.

Diantara senandung langkah bumi
aku menantikan langkahmu di depan pintu hatiku
Diselimut awan putih itu
kugantungkan cinta suciku
Bilakah engkau akan bersamaku
mengarungi satu cerita dalam lautan cintaku ??
Bersama rambulan ku akan menjemput malammu
dengan sejuknya jiwamu….
Bila aku bukan pilihan terbaikmu
biarkan aku mencintamu dengan segenap jiwaku
Bila aku bukan pilihan hatimu
biarlah aku mendampingimu selamanya
Biarkan aku
menjadi bagian kecil di sudut hatimu….
Biarkan….
Kerana aku hanya bersamamu
seumur hidupku….

~Izinkan ku pergi~

Ini surat dari seorang ibu yang sayu hatinya.
Linangan air mata bercucuran deras bersama tersusunnya surat ini. Ibu lihat engkau lelaki yang gagah lagi matang. Bacalah surat ini. Dan kau boleh membuang surat ini setelah itu, seperti saat engkau meremukkan kalbu ibu sebelum ini.

Sejak doktor memberitahu tentang kehamilanmu, ibu berbahagia. Ibu sangat memahami makna ini dengan baik. Awal kegembiraan dan sekaligus perubahan demi perubahan berlaku pada ibu. Sembilan bulan ibu mengandungkan mu. Seluruh aktiviti ibu jalani dengan susah payah kerana mengandungkan mu. Meski pun begitu, tidak mengurangi kebahagiaan ibu. Kesengsaraan yang tiada hentinya, bahkan kematian  ibu lihat di depan mata ibu saat kau dilahirkan. Jeritan tangismu menitiskan air mata kegembiraan buat kami.

Berikutnya, ibu seperti pelayan yang tidak pernah istirehat. Kepenatan ibu demi kesehatanmu. Kegelisahan ibu demi kebaikanmu. Harapan ibu hanya ingin melihat senyum sihatmu.


Masa remaja pun engkau melusuri kini. Kejantananmu semakin terlihat, Ibu pun berikhtiar untuk mencarikan seorang gadis yang akan mendampingi hidupmu. Kemudian tibalah saat engkau menikah. Hati ibu sedih atas kepergianmu, namun ibu tetap bahagia lantaran engkau menempuh hidup baru.

Seiring perjalanan waktu, ibu merasa engkau bukan anak ibu yang dulu. Hak pada diri ibu telah kau lupakan. Sudah sekian lama ibu tidak bersua, meski pun melalui telefon. Ibu tidak menuntut macam-macam perkara. Sebulan sekali, jadikanlah ibumu ini sebagai persinggahan, meski pun hanya beberapa minit saja untuk melihat anak kesayangan ibu.
Ibu sekarang sudah sangat uzur. Pinggang sudah membongkok, gemetar sering bersama tubuh dan berbagai penyakit tak bosan-bosan singgah kepada ibu.

Anakda permata hati ibu..
Seandainya ada yang berbuat baik kepadamu, nescaya ibu akan tak henti-henti berterima kasih kepadanya. Sementara ibu telah sekian lama berbuat baik kepada dirimu. Manakah balasan dan terima kasihmu pada Ibu? Apakah engkau sudah kehabisan rasa kasihmu pada Ibu? Ibu tertanya-tanya, dosa apakah yang menyebabkan dirimu enggan melihat dan mengunjungi Ibu? Baiklah, anggap Ibu sebagai pembantu, mana upah Ibu selama ini?


Anakda cahaya hati ibu...
Ibu hanya ingin melihatmu saja. Lain tidak. Bila tiba saatnya kau akan merasakan dengan apa yang ibu rasakan pada waktu ini baru kau sedar akan peritnya dirundung kerinduan, sekaligus duka dan kesedihan? Ibu tidak tergamak untuk mengadu kedukaan hati ini kepada Dzat yang Maha Tinggi. Ibu juga tidak akan menceritakan kepedihan ini kepada orang lain. Sebab, ini akan mengheratmu kepada kedurhakaan. Musibah dan hukuman pun akan menimpamu di dunia ini sebelum di akhirat. Ibu tidak akan sampai hati melakukannya.

Anakda jiwa raga ibu...
Walaupun bagaimanapun engkau masih buah hatiku, bunga kehidupan dan permata cahaya diriku…

Anakda permata cinta ibu...
Perjalanan tahun demi tahun akan menumbuhkan uban di kepalamu. Dan setiap balasan dari jenis amalan yang dikerjakan. Nantinya, engkau akan menulis surat kepada keturunanmu dengan linangan air mata seperti yang Ibu alami. Di sisi Allah, kelak akan berhimpun sekian banyak orang-orang yang mengecewakan.

Anakda yang amat ibu sayang...
Takutlah engkau kepada Allah kerana kedurhakaanmu kepada Ibu. Sekatlah air mata ibu, ringankanlah beban kesedihan ibu. Terserahlah kepadamu jika engkau ingin merobek-robek surat ini. Ketauhilah, “Barangsiapa beramal soleh maka itu buat dirinya sendiri. Dan orang yang berbuat buruk, maka itu (juga) menjadi tanggungannya sendiri.”

Anakda yang ibu rindui...
Ingatlah saat engkau berada di perut ibu. Ingat pula saat tiba hari kelahiran yang sangat mencemaskan. Ibu merasa dalam keadaan hidup atau mati. Darah bercucuran tumpah, itulah nyawa Ibu. Ingatlah saat engkau menyusu. Ingatlah belaian sayang dan keletihan Ingatlah saat engkau sakit. Ingatlah….. Ingatlah….. Kerana itu, Allah menegaskan dengan wasiat: “Wahai, Rabbku, sayangilah mereka berdua seperti mereka menyayangiku waktu aku kecil.”

Anakda dengarlah kini...
Allah berfirman, “Dan dalam kisah-kisah mereka terdapat pelajaran bagi orang-orang berakal…” (Yusuf: 111)
Pandanglah teladan dalam Islam, supaya engkau memperolehi gambaran bakti anak kepada orang tuanya.”

~Hatimu Dalam CintaNya~


Assalamualaikum...
apa khabar kamu yang bernama Hati?Masihkah lagi sihat?
Atau mungkin kurang gembira akan dirimu?
Ku harap dirimu kan seceria mentari,
Yang sentiasa menyinari alam ini.

Duhai kau yang bernama Hati,Jagalah dirimu sebaiknya,
Peliharalah tubuhmu dari berbagai anasir,
Yang cuba menggodamu.

Duhai kau yang bernama Hati..Janganlah mudah kau percaya,
Akan dunia yang penuh racun berbisa,
Jangan mudah kau mengalah dan rebah,
dengan dunia yang berselirat kehitamannya..

Kuatkan dirimu... kentalkan jiwamu,
Perangilah nafsumu duhai Hati...
Jadikanlah zikrullah dan ayatullah..
Sebagai benteng dan perisai untukmu.
Untuk dirimu yang bernama Hati,Usah dibiarkan jiwamu,
Kosong... hambar... dan sunyi...

Tiadanya Iman dan taqwa mengiringi dirimu...
Penuhilah kekosongan dan kesunyian itu,
Dengan bertasbih memuji kebesaran Ilahi...
Moga sentiasa nama-NYA dalam dirimu.
Untuk dirimu yang bernama Hati,Jangan cepat berundur dan mengalah,
Tatkala ujian datang menyergah,
Walau kadang dirimu ingin rebah,
Kadang terduduk menangis pilu,
Bangkitlah wahai hati..
Ingatlah bahawa DIA sedang mengujimu..
Itu tandanya dirimu masih disayangi oleh-NYA.

Duhai hati yang ku sayangi..Tolong sentiasa ingatkan dirimu,
Usah terlalu mengejar cinta manusia,
Yang tiada bertepi..
Kerna ia hanya akan memberi luka di hati,
Usah kau menagih cinta manusia,
Jika ia hanya sekadar menyinggah menyapa..
Jangan terlalu mengejar cintanya..
Kerna belum tentu dia menjadi milikmu,
Cukup sekadar cintai dalam diam,
Cukup sekadar dari kejauhan,
Jika benar dia tercipta untukmu
Kau tetap akan bersatu.

Duhai hati yang ku sayangi,Tetapkanlah dirimu,
Luruskanlah niatmu,
Jangan mudah kau tersungkur,
Dari cubaan yang seringkali ingin menyimpangkan dirimu,
Jitukan semangat jiwamu,
Tepislah segala anasir asing yang cuba menghampiri menggodamu...

 
Pesanan untukmu wahai Hati...Walau bagaimana berat sekalipun dirimu diuji..
Walau badai sentiasa menghampiri..
Walau apa pun kisah yang akan terlukis..
Jangan dibiarkan kelongsong jasadmu..
Sepi dan sunyi tanpa CINTA-NYA...
Semailah haruman kasihmu kepada-NYA... Moga CINTA-NYA kan menghiasi  mewarnai.. dirimu yang bernama Hati.

Untukmu perhatian hati..
Terangilah dirimu
Dengan cahaya CINTA dari-NYA..
Kejarlah kasih CINTA sejati-NYA
Raihlah CINTA-NYA abadi lagi hakiki.......
Untuk selamanya...

~Biar Duka Berlalu~

~

“Apa nak jadi dengan kau ni Along? Bergaduh! Bergaduh! Bergaduh! Kenapa kau degil sangat ni? Tak boleh ke kau buat sesuatu yang baik, yang tak menyusahkan aku?”, marah ibu. Along hanya membungkam. Tidak menjawab sepatah apapun. “Kau tu dah besar Along. Masuk kali ni dah dua kali kau ulang ambil SPM, tapi kau asyik buat hal di sekolah. Cuba la kau ikut macam Angah dengan Alang tu. Kenapa kau susah sangat nak dengar nasihat orang hah?”, leter ibu lagi.

Suaranya kali ini sedikit sebak bercampur marah. Along terus membatukan diri. Tiada sepatah kata pun yang keluar dari mulutnya. Seketika dia melihat si ibu berlalu pergi dan kembali semula dengan rotan di tangannya. Kali ini darah Along mula menderau. Dia berdoa dalam hati agar ibu tidak memukulnya lagi seperti selalu. “Sekarang kau cakap, kenapa kau bergaduh tadi? Kenapa kau pukul anak pengetua tu? Cakap Along, cakap!” Jerkah ibu. Along semakin berdebar-debar namun dia tidak dapat berkata-kata. Suaranya bagai tersekat di kerongkong. Malah, dia juga tidak tahu bagaimana hendak menceritakan hal sebenar. Si ibu semakin bengang. “ Jadi betul la kau yang mulakan pergaduhan ye!? Nanti kau, suka sangat cari penyakitkan, sekarang nah, rasakan!” Si ibu merotan Along berkali-kali dan berkali-kali jugaklah Along menjerit kesakitan.

“Sakit bu…sakit….maafkan Along bu, Along janji tak buat lagi….Bu, jangan pukul bu…sakit bu…” Along meraung meminta belas si ibu agar tidak merotannya lagi. “Tau sakit ye, kau bergaduh kat sekolah tak rasa sakit?” Balas ibu lagi. Kali ini semakin kuat pukulan si ibu menyirat tubuh Along yang kurus itu. “Bu…ampunkan Along bu…bukan Along yang mulakan…bukan Along….bu, sakit bu..!!”, rayu Along dengan suara yang tersekat-sekat menahan pedih. Along memaut kaki si ibu. Berkali-kali dia memohon maaf daripada ibunya namun siratan rotan tetap mengenai tubuhnya. Along hanya mampu berdoa. Dia tidak berdaya lagi menahan tangisnya. Tangis bukan kerana sakitnya dirotan, tapi kerana memikirkan tidak jemukah si ibu merotannya setiap hari. Setelah hatinya puas, si ibu mula berhenti merotan Along. Tangan Along yang masih memaut kakinya itu di tepis kasar. Along menatap mata ibu. Ada manik-manik kaca yang bersinar di kelopak mata si ibu. Along memandang dengan sayu. Hatinya sedih kerana telah membuatkan ibunya menangis lagi kerananya.

Malam itu, Along berjaga sepanjang malam. Entah mengapa matanya tidak dapat dilelapkan. Dia asyik teringatkan peristiwa dirotan ibu petang tadi. Begitulah yang berlaku apabila ibu marahkannya. Tapi kali ini marah ibu sangat memuncak. Mungkin kerana dia menumbuk anak pengetua sewaktu di sekolah tadi menyebabkan pengetua hilang sabar dan memanggil ibunya ke sekolah untuk membuat aduan kesekian kalinya. Sewaktu di bilik pengetua, Along sempat menjeling ibu di sebelah. Namun, dia tidak diberi kesempatan untuk bersuara. Malah, semua kesalahan itu di dilemparkan kepadanya seorang. Si Malik anak pengetua itu bebas seolah-olah sedikit pun tidak bersalah dalam hal ini.
Along mengesat sisa-sisa air mata yang masih bertakung di kelopak matanya. Dia berlalu ke meja tulis mencapai minyak sapu lalu disapukan pada bekas luka yang berbirat di tubuhnya dek rotanan ibu tadi. Perlahan-lahan dia menyapu ubat namun masih tetap terasa pedihnya. Walaupun sudah biasa dirotan, namun tidak seteruk kali ini. Along merebahkan badannya. Dia cuba memejamkan mata namun masih tidak mahu lelap. Seketika wajah ibu menjelma diruang ingatannya. Wajah ibu suatu ketika dahulu sangat mendamaikan pada pandangan matanya. Tetapi, sejak dia gagal dalam SPM, kedamaian itu semakin pudar dan hanya kelihatan biasa dan kebencian di wajah tua itu. Apa yang dibuat serba tidak kena pada mata ibu. Along sedar, dia telah mengecewakan hati ibu dahulu kerana mendapat keputusan yang corot dalam SPM. Tetapi Along tidak pernah ambil hati dengan sikap ibu walau adakalanya kata-kata orang tua itu menyakiti hatinya. Along sayang pada ibu. Dialah satu-satunya ibu yang Along ada walaupun kasih ibu tidak semekar dahulu lagi. Along mahu meminta maaf. Dia tidak mahu menjadi anak derhaka. Fikirannya terlalu cacamarba, dan perasaannya pula semakin resah gelisah. Akhirnya, dalam kelelahan melayani perasaan, Along terlelap juga.

Seminggu selepas peristiwa itu, si ibu masih tidak mahu bercakap dengannya. Jika ditanya, hanya sepatah dijawab ibu. Itupun acuh tidak acuh sahaja. Pulang dari sekolah, Along terus menuju ke dapur. Dia mencangak mencari ibu kalau-kalau orang kesayangannya itu ada di situ. Along tersenyum memandang ibu yang terbongkok-bongkok mengambil sudu di bawah para dan kemudian mencacap makanan yang sedang dimasak itu. Dia nekad mahu menolong. Mudah-mudahan usahanya kali ini berjaya mengambil hati ibu. Namun, belum sempat dia melangkah ke dapur, adik perempuannya yang baru pulang daripada mengaji terus meluru ke arah ibu. Along terperanjat dan cuba berselindung di sebalik pintu sambil memerhatikan mereka.

“ Ibu..ibu masak apa ni? Banyaknya lauk, ibu nak buat kenduri ye!?” Tanya Atih kehairanan. Dia tidak pernah melihat ibunya memasak makanan yang pelbagai jenis seperti itu. Semuanya enak-enak belaka. Si ibu yang lincah menghiris sayur hanya tersenyum melihat keletah anak bongsunya itu. Sementara Along disebalik pintu terus memerhatikan mereka sambil memasang telinganya. “Ibu, Atih nak rasa ayam ni satu boleh?” “ Eh jangan, nanti dulu. Ibu tau Atih lapar, tapi tunggulah Kak Ngah dengan Alang balik dulu. Nanti kita makan sekali. Pergi naik atas mandi dan tukar baju dulu ye!”, si ibu bersuara lembut. Along menarik nafas panjang dan melepaskannya perlahan. ‘anak-anak kesayangan ibu nak balik rupanya…’ bisik hati kecil Along. “Kak Ngah dengan Alang nak balik ke ibu?”, soalnya lagi masih belum berganjak dari dapur. Si ibu mengangguk sambil tersenyum. Di wajahnya jelas menampakkan kebahagiaan. “Oooo patutlah ibu masak lauk banyak-banyak. Mmm bu, tapi Atih pelik la. Kenapa bila Along balik, ibu tak masak macam ni pun?”. Along terkejut mendengar soalan Atih. Namun dia ingin sekali tahu apa jawapan dari ibunya. “Along kan hari-hari balik rumah? Kak Ngah dengan Alang lain, diorang kan duduk asrama, balik pun sebulan sekali ja!”, terang si ibu. “Tapi, ibu tak penah masak lauk macam ni dekat Along pun..”, soal Atih lagi. Dahinya sedikit berkerut dek kehairanan.

Along mula terasa sebak. Dia mengakui kebenaran kata-kata adiknya itu namun dia tidak mahu ada perasaan dendam atau marah walau secalit pun pada ibu yang sangat disayanginya. “Dah tu, pergi mandi cepat. Kejap lagi kita pergi ambil Kak Ngah dengan Alang dekat stesen bas.” , arah ibu. Dia tidak mahu Atih mengganggu kerja-kerjanya di dapur dengan menyoal yang bukan-bukan. Malah ibu juga tidak senang jika Atih terus bercakap tentang Along. Pada ibu, Along anak yang derhaka yang selalu menyakiti hatinya. Apa yang dikata tidak pernah didengarnya. Selalu pula membuat hal di sekolah mahupun di rumah. Disebabkan itulah ibu semakin hilang perhatian pada Along dek kerana marah dan kecewanya.
Selepas ibu dan Atih keluar, Along juga turut keluar. Dia menuju ke Pusat Bandar sambil jalan-jalan buat menghilangkan tekanannya. Tiba di satu kedai, kakinya tiba-tiba berhenti melangkah. Matanya terpaku pada sepasang jubah putih berbunga ungu yang di lengkapi dengan tudung bermanik. ‘Cantiknya, kalau ibu pakai mesti lawa ni….’ Dia bermonolog sendiri. Along melangkah masuk ke dalam kedai itu. Sedang dia membelek-belek jubah itu, bahunya tiba-tiba disentuh seseorang. Dia segera menoleh. Rupa-rupanya itu Fariz, sahabatnya. “La…kau ke, apa kau buat kat sini?”, tanya Along ingin tahu sambil bersalaman dengan Fariz. “Aku tolong jaga butik kakak aku. Kau pulak buat apa kat sini?”, soalnya pula. “Aku tak de buat apa-apa, cuma nak tengok-tengok baju ni. Aku ingat nak kasi mak aku!”, jelas Along jujur. “waa…bagus la kau ni Azam. Kalau kau nak beli aku bagi less 50%. Macammana?” Terlopong mulut Along mendengar tawaran Fariz itu. “Betul ke ni Riz? Nanti marah kakak kau!”, Along meminta kepastian. “Untuk kawan baik aku, kakak aku mesti bagi punya!”, balas Fariz meyakinkannya. “Tapi aku kena beli minggu depan la. Aku tak cukup duit sekarang ni.” Cerita Along agak keseganan. Fariz hanya menepuk mahunya sambil tersenyum. “Kau ambik dulu, lepas tu kau bayar sikit-sikit.” Kata Fariz . Along hanya menggelengkan kepala tanda tidak setuju. Dia tidak mahu berhutang begitu. Jika ibunya tahu, mesti dia dimarahi silap-silap dipukul lagi. “Dekat kau ada berapa ringgit sekarang ni?”, soal Fariz yang benar-benar ingin membantu sahabatnya itu. Along menyeluk saku seluarnya dan mengeluarkan dompet berwarna hitam yang semakin lusuh itu. “Tak sampai sepuluh ringgit pun Riz, tak pe lah, aku datang beli minggu depan. Kau jangan jual dulu baju ni tau!”, pesan Along bersungguh-sungguh. Fariz hanya mengangguk senyum.

Hari semakin lewat. Jarum pendek sudah melangkaui nombor tujuh. Setelah tiba, kelihatan Angah dan Alang sudah berada di dalam rumah. Mereka sedang rancak berbual dengan ibu di ruang tamu. Dia menoleh ke arah mereka seketika kemudian menuju ke dapur. Perutnya terasa lapar sekali kerana sejak pulang dari sekolah petang tadi dia belum makan lagi. Penutup makanan diselak. Syukur masih ada sisa lauk-pauk yang ibu masak tadi bersama sepinggan nasi di atas meja. Tanpa berlengah dia terus makan sambil ditemani Si Tomei, kucing kesayangan arwah ayahnya. “Baru nak balik waktu ni? Buat hal apa lagi kat luar tu?”, soalan ibu yang bernada sindir itu tiba-tiba membantutkannya daripada menghabiskan sisa makanan di dalam pinggan. “Kenapa tak makan kat luar ja? Tau pulak, bila lapar nak balik rumah!”, leter ibu lagi. Along hanya diam. Dia terus berusaha mengukir senyum dan membuat muka selamber seperti tidak ada apa-apa yang berlaku. Tiba-tiba Angah dan Alang menghampirinya di meja makan. Mereka berdiri di sisi ibu yang masih memandang ke arahnya seperti tidak berpuas hati. “Along ni teruk tau. Suka buat ibu susah hati. Kerana Along, ibu kena marah dengan pengetua tu.” Marah Angah, adik perempuannya yang sedang belajar di MRSM. Along mendiamkan diri. Diikutkan hati, mahu saja dia menjawab kata-kata adiknya itu tetapi melihat kelibat ibu yang masih di situ, dia mengambil jalan untuk membisu sahaja. “Along! Kalau tak suka belajar, berhenti je la. Buat je kerja lain yang berfaedah daripada menghabiskan duit ibu", sampuk Alang, adik lelakinya yang menuntut di sekolah berasrama penuh. Kali ini kesabarannya benar-benar tercabar. Hatinya semakin terluka melihat sikap mereka semua. Dia tahu, pasti ibu mengadu pada mereka. Along mengangkat mukanya memandang wajah ibu. Wajah tua si ibu masam mencuka. Along tidak tahan lagi. Dia segera mencuci tangan dan meluru ke biliknya.

Perasaannya jadi kacau. Fikirannya bercelaru. Hatinya pula jadi tidak keruan memikirkan kata-kata mereka. Along sedar, kalau dia menjawab, pasti ibu akan semakin membencinya. Along nekad, esok pagi-pagi, dia akan tinggalkan rumah. Dia akan mencari kerja di Bandar. Kebetulan cuti sekolah selama seminggu bermula esok. Seperti yang dinekadkan, pagi itu selesai solat subuh, Along terus bersiap-siap dengan membawa beg sekolah berisi pakaian, Along keluar daripada rumah tanpa ucapan selamat. Dia sekadar menyelitkan nota buat si ibu menyatakan bahawa dia mengikuti program sekolah berkhemah di hutan selama seminggu. Niatnya sekadar mahu mencari ketenangan selama beberapa hari justeru dia terpaksa berbohong agar ibu tidak bimbang dengan tindakannya itu. Along menunggang motorsikalnya terus ke Pusat Bandar untuk mencari pekerjaan.

Nasib menyebelahinya, tengah hari itu, dia diterima bekerja dengan Abang Joe sebagai pembantu di bengkel membaiki motorsikal dengan upah lima belas ringgit sehari, dia sudah rasa bersyukur dan gembira. Gembira kerana tidak lama lagi, dia dapat membeli jubah untuk ibu. Hari ini hari ke empat Along keluar daripada rumah. Si ibu sedikit gelisah memikirkan apa yang dilakukan Along di luar. Dia juga berasa agak rindu dengan Along. Entah mengapa hati keibuannya agak tersentuh setiap kali terpandang bilik Along. Tetapi kerinduan dan kerisauan itu terubat apabila melihat gurau senda anak-anaknya yang lain.
Seperti selalu, Along bekerja keras membantu Abang Joe di bengkelnya. Sikap Abang Joe yang baik dan kelakar itu sedikit sebanyak mengubat hatinya yang luka. Abang Joe baik. Dia banyak membantu Along antaranya menumpangkan Along di rumahnya dengan percuma. “Azam, kalau aku tanya kau jangan marah k!”, soal Abang Joe tiba-tiba sewaktu mereka menikmati nasi bungkus tengah hari itu. “Macam serius jer bunyinya Abang Joe?” Along kehairanan. “Sebenarnya, kau lari dari rumah kan?” Along tersedak mendengar soalan itu. Nasi yang disuap ke dalam mulut tersembur keluar. Matanya juga kemerah-merahan menahan sedakan. Melihat keadaan Along itu, Abang Joe segera menghulurkan air. “Kenapa lari dari rumah? Bergaduh dengan parents?” Tanya Abang Joe lagi cuba menduga. Soalan Abang Joe itu benar-benar membuatkan hati Along sebak. Along mendiamkan diri. Dia terus menyuap nasi ke dalam mulut dan mengunyah perlahan. Dia cuba menundukkan mukanya cuba menahan perasaan sedih. “Azam, kau ada cita-cita tak…ataupun impian ker…?” Abang Joe mengubah topik setelah melihat reaksi Along yang kurang selesa dengan soalannya tadi. “Ada” jawab Along pendek “Kau nak jadi apa besar nanti? Jurutera? Doktor? Cikgu? Pemain bola? Mekanik macam aku…atau….” Along menggeleng-gelengkan kepala. “semua tak…Cuma satu je, saya nak mati dalam pangkuan ibu saya.” Jawab Along disusuli ketawanya. Abang Joe melemparkan tulang ayam ke arah Along yang tidak serius menjawab soalannya itu. “Ala, gurau ja la Abang Joe. Sebenarnya….saya nak bawa ibu saya ke Mekah dan…saya….saya nak jadi anak yang soleh!”. Perlahan sahaja suaranya namun masih jelas didengari telinga Abang Joe. Abang Joe tersenyum mendengar jawapannya. Dia bersyukur di dalam hati kerana mengenali seorang anak yang begitu baik. Dia sendiri sudah bertahun-tahun membuka bengkel itu namun belum pernah ada cita-cita mahu menghantar ibu ke Mekah.
Setelah tamat waktu rehat, mereka menyambung kerja masing-masing. Tidak seperti selalu, petang itu Along kelihatan banyak berfikir. Mungkin terkesan dengan soalan Abang Joe sewaktu makan tadi. “Abang Joe, hari ni, saya nak balik rumah ...terima kasih banyak kerana jaga saya beberapa hari ni”, ucap Along sewaktu selesai menutup pintu bengkel. Abang Joe yang sedang mencuci tangannya hanya mengangguk. Hatinya gembira kerana akhirnya anak muda itu mahu pulang ke pangkuan keluarga. Sebelum berlalu, Along memeluk lelaki bertubuh sasa itu. Ini menyebabkan Abang Joe terasa agak sebak. “Abang Joe, jaga diri baik-baik. Barang-barang yang saya tinggal kat rumah Abang Joe tu, saya hadiahkan untuk Abang Joe.” Kata Along lagi. “Tapi, kau kan boleh datang bila-bila yang kau suka ke rumah aku!?”, soal Abang Joe. Dia risau kalau-kalau Along menyalah anggap tentang soalannya tadi. Along hanya senyum memandangnya. “Tak apa, saya bagi kat Abang Joe. Abang Joe, terima kasih banyak ye! Saya rasa tak mampu nak balas budi baik abang. Tapi, saya doakan perniagaan abang ni semakin maju.” Balasnya dengan tenang. Sekali lagi Abang Joe memeluknya bagai seorang abang memeluk adiknya yang akan pergi jauh.
Berbekalkan upahnya, Along segera menuju ke butik kakak Fariz untuk membeli jubah yang diidamkannya itu. Setibanya di sana, tanpa berlengah dia terus ke tempat di mana baju itu disangkut. “ Hey Azam, mana kau pergi? Hari tu mak kau ada tanya aku pasal kau. Kau lari dari rumah ke?”, soal Fariz setelah menyedari kedatangan sahabatnya itu. Along hanya tersengeh menampakkan giginya. “Zam, mak kau marah kau lagi ke? Kenapa kau tak bagitau hal sebenar pasal kes kau tumbuk si Malik tu?” “Tak pe lah, perkara dah berlalu….lagipun, aku tak nak ibu aku terasa hati kalau dia dengar tentang perkara ni", terang Along dengan tenang. “Kau jadi mangsa. Tengok, kalau kau tak bagitau, mak kau ingat kau yang salah", kata Fariz lagi. “Tak apa lah Riz, aku tak nak ibu aku sedih. Lagipun aku tak kisah.” “Zam..kau ni…..” “Aku ok, lagipun aku sayang dekat ibu aku. Aku tak nak dia sedih dan ingat kisah lama tu.” Jelas Along memotong kata-kata si sahabat yang masih tidak berpuas hati itu. “Aku nak beli jubah ni Riz. Kau tolong balutkan ek, jangan lupa lekat kad ni sekali, k!”, pinta Along sambil menyerahkan sekeping kad berwarna merah jambu. “No problem…tapi, mana kau dapat duit? Kau kerja ke?” , soal Fariz ingin tahu. “Aku kerja kat bengkel Abang Joe. Jadi pembantu dia", terang Along. “Abang Joe mana ni?” “Yang buka bengkel motor kat Jalan Selasih sebelah kedai makan pakcik kantin kita tu!”, jelas Along dengan panjang lebar. Fariz mengangguk . “Azam, kau nak bagi hadiah ni kat mak kau bila?” “Hari ni la…” balas Along. “Ooo hari lahir ibu kau hari ni ek?” “Bukan, minggu depan…” “Habis?. Kenapa kau tak tunggu minggu depan je?”, soal Fariz lagi. “Aku rasa hari ni je yang yang sempat untuk aku bagi hadiah ni. Lagipun, aku harap lepas ni ibu aku tak marah aku lagi.” Jawabnya sambil mengukir senyum.
Along keluar daripada kedai. Kelihatan hujan mulai turun. Namun Along tidak sabar menunggu untuk segera menyerahkan hadiah itu untuk ibu. Sambil menunggang, Along membayangkan wajah ibu yang sedang tersenyum menerima hadiahnya itu. Motosikalnya sudah membelok ke Jalan Nuri II. Tiba di simpang hadapan lorong masuk ke rumahnya, sebuah kereta wira yang cuba mengelak daripada melanggar seekor kucing hilang kawalan dan terus merempuh Along dari depan yang tidak sempat mengelak. Akibat perlanggaran yang kuat itu, Along terpelanting ke tengah jalan dan mengalami hentakan yang kuat di kepala dan belakangnya. Topi keledar yang dipakai mengalami retakan dan tercabut daripada kepalanya, Along membuka matanya perlahan-lahan dan terus mencari hadiah untuk si ibu dan dengan sisa kudrat yang ada, dia cuba mencapai hadiah yang tercampak berhampirannya itu. Dia menggenggam kuat cebisan kain dan kad yang terburai dari kotak itu. Darah semakin membuak-buak keluar dari hidungnya. Kepalanya juga terasa sangat berat, pandangannya berpinar-pinar dan nafasnya semakin tersekat-sekat. Dalam keparahan itu, Along melihat kelibat orang–orang yang sangat dikenalinya sedang berlari ke arahnya. Serta merta tubuhnya terus dirangkul seorang wanita. Dia tahu, wanita itu adalah ibunya. Terasa bahagia sekali apabila dahinya dikucup saat itu. Along gembira. Itu kucupan daripada ibunya. Dia juga dapat mendengar suara Angah, Alang dan Atih memanggil-manggil namanya. Namun tiada suara yang keluar dari kerongkongnya saat itu. Along semakin lemah. Namun, dia kuatkan semangat dan cuba menghulurkan jubah dan kad yang masih digenggamannya itu. “Ha..hadiah….untuk….ibu………” ucapnya sambil berusaha mengukir senyuman. Senyuman terakhir buat ibu yang sangat dicintainya. Si ibu begitu sebak dan sedih. Si anak dipeluknya sambil dicium berkali-kali. Air matanya merembes keluar bagai tidak dapat ditahan lagi. Pandangan Along semakin kelam. Sebelum matanya tertutup rapat, terasa ada air hangat yang menitik ke wajahnya. Akhirnya, Along terkulai dalam pangkuan ibu dan dia pergi untuk selama-lamanya.


 
Selesai upacara pengebumian, si ibu terus duduk di sisi kubur Along bersama Angah, Alang dan Atih. Dengan lemah, wanita itu mengeluarkan bungkusan yang hampir relai dari beg tangannya. Sekeping kad berwarna merah jambu bertompok darah yang kering dibukanya lalu dibaca. ‘Buat ibu yang sangat dikasihi, ampunkanlah salah silap along selama ini. Andai along melukakan hati ibu, along pinta sejuta kemaafan. Terimalah maaf along bu..Along janji tak kan membuatkan ibu marah lagi. Ibu, Along sayang ibu selama-lamanya. Selamat hari lahir ibu… dan terimalah hadiah ini…..KHAS UNTUKMU IBU!’ Kad itu dilipat dan dicium. Air mata yang bermanik mula berjurai membasahi pipi. Begitu juga perasaan yang dirasai Angah, Alang dan Atih. Masing-masing berasa pilu dan sedih dengan pemergian seorang abang yang selama ini disisihkan. Sedang melayani perasaan masing-masing, Fariz tiba-tiba muncul. Dia terus mendekati wanita tua itu lalu mencurahkan segala apa yang dipendamnya selama ini. “Makcik, ampunkan segala kesalahan Azam. Azam tak bersalah langsung dalam kes pergaduhan tu makcik. Sebenarnya, waktu Azam dan saya sibuk menyiapkan lukisan, Malik datang dekat kami. Dia sengaja cari pasal dengan Azam dengan menumpahkan warna air dekat lukisan Azam. Lepas tu, dia ejek-ejek Azam. Dia cakap Azam anak pembunuh. Bapa Azam seorang pembunuh dan … dia jugak cakap, ibunya seorang perempuan gila…” cerita Fariz dengan nada sebak. Si ibu terkejut mendengarnya. Terbayang di ruang matanya pada ketika dia merotan Along kerana kesalahan menumbuk Malik. “Tapi, kenapa arwah tidak ceritakan pada makcik Fariz?” Soalnya dengan sedu sedan. “Sebab…..dia tak mahu makcik sedih dan teringat kembali peristiwa dulu. Dia cakap, dia tak nak makcik jatuh sakit lagi, dia tak nak mengambil semua ketenangan yang makcik ada sekarang…walaupun dia disalahkan, dia terima. Tapi dia tak sanggup tengok makcik dimasukkan ke hospital sakit jiwa semula....” Terang Fariz lagi. Dia berasa puas kerana dapat menyatakan kebenaran bagi pihak sahabatnya itu.

Si ibu terdiam mendengar penjelasan Fariz. Terasa seluruh anggota badannya menjadi Lemah. Berbagai perasaan mencengkam hatinya. Sungguh hatinya terasa sangat pilu dan terharu dengan pengorbanan si anak yang selama ini dianggap derhaka.